(25) Puasa Beliau ﷺ Pada Tiga Hari Setiap Bulan

عن مُعَاذَةُ الْعَدَوِيَّةُ (أَنَّهَا سَأَلَتْ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ قَالَتْ نَعَمْ فَقُلْتُ لَهَا مِنْ أَيِّ أَيَّامِ الشَّهْرِ كَانَ يَصُومُ قَالَتْ لَمْ يَكُنْ يُبَالِي مِنْ أَيِّ أَيَّامِ الشَّهْرِ يَصُومُ)

Dari Mu’adzah al-‘Adawiyah, bahwa dia pernah bertanya kepada ‘Aisyah J, istri Nabi ﷺ, ‘Adakah Rasulullah ﷺ berpuasa tiga hari setiap bulan?’ Maka dia menjawab, ‘Ya.’ Maka saya katakan kepadanya, ‘Dari hari apa saja setiap bulan beliau biasa berpuasa.” Dia menjawab, ‘Beliau tidak pernah memperhatikan dari hari-hari apa saja dari bulan tersebut beliau berpuasa.” (HR. Muslim)

Wahai hamba Allah,

1. Bersungguh-sungguhlah di dalam berpuasa tiga hari setiap bulan, demi mencontoh Rasulullah ﷺ, dan demi mencari pahala dari Allah ﷻ. Sama saja di awal bulan, di sela-selanya, di pertengahannya, atau di akhirnya. Dikarenakan beliau ﷺ tidak memperhatikan dari (hari-hari) bulan tersebut beliau berpuasa.

2. Jika Anda ingin untuk menjadikan ketiga hari tersebut adalah hari-hari putih (ayyamul baidh) maka di dalam yang demikian terdapat keutamaan yang agung.

Di dalam hadits Anas, saudara Muhammad dari Ibnu Milhan al-Qaisiy dari bapaknya, dia berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُنَا أَنْ نَصُومَ الْبِيضَ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ قَالَ وَقَالَ هُنَّ كَهَيْئَةِ الدَّهْرِ

“Adalah Rasulullah ﷺ memerintah kami untuk berpuasa pada hari putih, yaitu 13, 14, dan 15.’ Dia berkata, ‘Dan beliau bersabda, ‘(Puasa pada) ketiga hari tersebut seperti keadaan (puasa) sepanjang tahun.” (HR. Abu Dawud)

3. Ketahuilah bahwa keutamaan puasa tiga hari; pada hari-hari putih tersebut, adalah seperti puasa sepanjang tahun.

Berdasarkan hadits Abu Dzar I, dia berkata, ‘Rasulullah ﷺ bersabda,

  مَنْ كَانَ مِنْكُمْ صَائِمًا مِنَ الشَّهْرِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ، فَلْيَصُمِ الثَّلَاثَ الْبِيضَ

“Barangsiapa diantara kalian berpuasa tiga hari dari sebulan, maka hendaknya dia berpuasa pada tiga hari putih.” (HR. Ahmad)

Nabi ﷺ bersabda,

  صيام ثلاثة أيام من كل شهر صيام الدهر أيام البيض صبيحة ثلاثة عشرة وأربع عشرة وخمس عشرة

“Puasa tiga hari dari setiap bulan adalah puasa sepanjang tahun; yaitu puasa pada hari-hari putih, pagi hari tanggal 13, 14, dan 15.” (HR. an-Nasa`iy)

Pada riwayat Ahmad,

  هِيَ كَصَوْمِ الدَّهْرِ

“Ia seperti puasa sepanjang tahun.”

4. Berusahalah untuk berpuasa pada hari-hari putih; 13, 14, dan 15.

Nabi ﷺ telah memberinya nama al-biidh al-ghurr.

Di dalam hadits dari Ibnu al-Hautakiyah dia berkata, ‘’Umar I berkata,

مَنْ حَاضِرُنَا يَوْمَ الْقَاحَةِ قَالَ قَالَ أَبُو ذَرٍّ أَنَا أُتِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَرْنَبٍ فَقَالَ الرَّجُلُ الَّذِي جَاءَ بِهَا إِنِّي رَأَيْتُهَا تَدْمَى فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمْ يَأْكُلْ ثُمَّ إِنَّهُ قَالَ كُلُوا فَقَالَ رَجُلٌ إِنِّي صَائِمٌ قَالَ وَمَا صَوْمُكَ قَالَ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ثَلَاثَةُ أَيَّامٍ قَالَ فَأَيْنَ أَنْتَ عَنْ الْبِيضِ الْغُرِّ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

“Siapa yang hadir bersama kami pada hari al-Qaahah?’ Dia berkata, ‘Berkara Atu Dzar, ‘Saya, didatangkan seekor kelinci kepada Nabi ﷺ. Lalu berkatalah seorang laki-laki yang datang dengan membawanya, ‘Sesungguhnya aku melihat kelinci itu mengeluarkan darah.’ Dan adalah Nabi ﷺ tidak memakannya, kemudian sesungguhnya beliau bersabda, ‘Makanlah kalian.’ Lalu berkatalah seorang laki-laki, ‘Sesungguhnya saya berpuasa.’ Lalu Nabi bersabda, ‘Apa puasamu?’ dia menjawab, ‘Dari setiap bulan, (saya berpuasa) tiga hari.’ Beliau bersabda, ‘Maka dimana kau dari al-biidh al-ghur? Tiga belas, empat belas, dan lima belas.’ (HR. an-Nasa`iy)

5. Berpuasalah setiap puasa yang disunnahkan;

Diantaranya adalah:
– Berpuasalah hingga dikatakan Anda tidak berbuka, dan berbukalah hingga dikatakan Anda tidak berpuasa.

Berdasarkan hadits anas bin Malik I, dia berkata,

  كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُفْطِرُ مِنْ الشَّهْرِ حَتَّى نَظُنَّ أَنْ لَا يَصُومَ مِنْهُ وَيَصُومُ حَتَّى نَظُنَّ أَنْ لَا يُفْطِرَ مِنْهُ شَيْئًا وَكَانَ لَا تَشَاءُ أَنْ تَرَاهُ مِنْ اللَّيْلِ مُصَلِّيًا إِلَّا رَأَيْتَهُ وَلَا نَائِمًا إِلَّا رَأَيْتَهُ

“Adalah Rasulullah ﷺ berbuka dari satu bulan hingga kami menyangka bahwa beliau tidak berpuasa dari bulan tersebut. Dan beliau berpuasa hingga kami menyangka beliau tidak berbuka dari bulan tersebut sedikitpun. Dan adalah beliau, Anda tidak ingin melihat beliau shalat dari malam hari melainkan Anda akan melihat beliau (tidak shalat), tidak juga tidur, melainkan Anda melihat beliau (tidak tidur).’ (HR. al-Bukhari)

– Jika Anda tidak menemukan makanan di rumah, maka berpuasalah.

Berdasarkan hadits ‘Aisyah, ummul mukminiin J, dia berkata,

  قَالَ لِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ يَا عَائِشَةُ هَلْ عِنْدَكُمْ شَيْءٌ قَالَتْ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا عِنْدَنَا شَيْءٌ قَالَ فَإِنِّي صَائِمٌ

“Rasulullah ﷺ bersabda kepada saya pada suatu hari, ‘Wahai ‘Aisyah, apakah disisimu ada sesuatu?’ Dia berkata, ‘Saya berkata, ‘Wahai Rasulullah, tidak ada sesuatupun di sisi kami.’ Lalu beliau bersabda, ‘Kalau demikian, sesungguhnya aku berpuasa.” (HR. Muslim)

– Berpuasalah enam hari dari bulan Syawal.

Nabi ﷺ bersabda,

  مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan, kemudian dia mengikutinya dengan enam hari dari bulan Syawal, maka adalah ia seperti puasa setahun.” (HR. Muslim)

(Pelajaran Kedua puluh lima Dari Kitab an-Nabiy Shallallaahu ‘Alaihi Wa Sallama fii Ramadhaan (Tsalaatsuuna Darsan), Syaikh Muhammad bin Syami bin Mutho’in Syaibah, dialih bahasakan oleh Muhammad Syahri)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *