(15) Safar Beliau ﷺ Di Dalam Bulan Ramadhan

[arabic-font]عَنْ حُمَيْدٍ قَالَ سُئِلَ أَنَسٌ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ صَوْمِ رَمَضَانَ فِي السَّفَرِ فَقَالَ سَافَرْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي رَمَضَانَ فَلَمْ يَعِبْ الصَّائِمُ عَلَى الْمُفْطِرِ وَلَا الْمُفْطِرُ عَلَى الصَّائِمِ[/arabic-font] “Dari Humaid, dia berkata, ‘Anas I ditanya tentang puasa Ramadhan di dalam safar. Maka dia menjawab, ‘Kami pernah safar (melakukan perjalanan) bersama Rasulullah ﷺ di dalam bulan Ramadhan, maka orang yang berpuasa tidak mencela orang yang berbuka, tidak juga yag berbuka mencela orang yang berpuasa.” (HR. Muslim)

Wahai hamba Allah,

1. Jika Anda melakukan safar di dalam bulan Ramadhan, maka telah diberikan rukhshah (keringanan) bagi Anda untuk berbuka.

Allah ﷻ berfirman,
[arabic-font] أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٖ فَعِدَّةٞ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَۚ[/arabic-font] “… atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain…” (QS. al-Baqarah (2): 184)
Jika berpuasa menyertakan kesulitan yang sangat pada perjalanan Anda, maka wajib bagi Anda untuk berbuka.

Berdasarkan hadits Jabir I, dia berkata,
[arabic-font] خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى مَكَّةَ عَامَ الْفَتْحِ فِي رَمَضَانَ فَصَامَ حَتَّى بَلَغَ كُرَاعَ الْغَمِيمِ فَصَامَ النَّاسُ فَبَلَغَهُ أَنَّ النَّاسَ قَدْ شَقَّ عَلَيْهِمْ الصِّيَامُ فَدَعَا بِقَدَحٍ مِنْ الْمَاءِ بَعْدَ الْعَصْرِ فَشَرِبَ وَالنَّاسُ يَنْظُرُونَ فَأَفْطَرَ بَعْضُ النَّاسِ وَصَامَ بَعْضٌ فَبَلَغَهُ أَنَّ نَاسًا صَامُوا فَقَالَ أُولَئِكَ الْعُصَاةُ[/arabic-font] “Rasulullah ﷺ keluar menuju Makkah pada tahun Fathu Makkah pada bulan Ramadhan, kemudian beliau berpuasa hingga sampai di Kura’ al-Ghamiim. Maka manusia berpuasa. Kemudian sampai kepada beliau bahwa puasa telah memberatkan manusia. Lalu Nabi ﷺ meminta diambilkan wadah besar air setelah ‘Ashar, lalu beliaupun minum sementara manusia melihat (beliau minum). Kemudian berbukalah sebagian manusia, dan sebagian lagi yang lain berpuasa. Lalu sampailah berita kepada beliau bahwa (sebagian) manusia berpuasa. Lalu beliau bersabda, ‘Mereka itu pelaku maksiat.” (HR. an-Nasa`iy, dan Muslim semisalnya)

Dan jika puasa tidak menyertakan kesulitan kepada Anda kecuali sedikit (ringan) maka sesungguhnya berbuka disunnahkan bagi Anda, dan boleh bagi Anda untuk berpuasa.

2. Jika sama saja pada diri Anda di dalam perjalanan antara berpuasa dan berbuka, dan kedua-duanya sama, maka anta dibolehkan memilihkan antara berpuasa dan berbuka.

Berdasarkan hadits Hamzah bin ‘Amr al-Aslamiy, dia berkata kepada Nabi ﷺ,
[arabic-font] أَأَصُومُ فِي السَّفَرِ وَكَانَ كَثِيرَ الصِّيَامِ، فَقَالَ: إِنْ شِئْتَ فَصُمْ وَإِنْ شِئْتَ فَأَفْطِرْ[/arabic-font] “Apakah aku berpuasa di dalam safar?’ –dan adalah dia banyak berpuasa-, maka dia menjawab, ‘Jika Engkau mau, maka berpuasalah, dan jika Engkau mau, maka berbukalah.” (HR. al-Bukhari Muslim)

3. Jika di dalam safar puasa Anda menyertakan kesulitan yang ringan, maka disunnahkan bagi Anda berbuka. Dan dibolehkan bagi Anda untuk berpuasa tanpa kemakruhan.

Sungguh Nabi ﷺ telah menjelaskan kebolehannya melalui perbuatan beliau ﷺ.

Abu ad-Darda` berkata,
[arabic-font] لَقَدْ رَأَيْتُنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ فِي يَوْمٍ شَدِيدِ الْحَرِّ حَتَّى إِنَّ الرَّجُلَ لَيَضَعُ يَدَهُ عَلَى رَأْسِهِ مِنْ شِدَّةِ الْحَرِّ وَمَا مِنَّا أَحَدٌ صَائِمٌ إِلَّا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ[/arabic-font] “Sungguh, saya telah melihat kami bersama Rasulullah ﷺ di dalam sebagian safar-safar beliau di hari yang sangat panas hingga seorang laki-laki benar-benar meletakkan tangannya di atas kepalanya karena sangat panasnya. Dan tidak ada seorangpun diantara kami yang berpuasa melainkan Rasulullah ﷺ, dan ‘Abdullah bin Rawahah.” (HR. Muslim)

4. Jika Anda hendak safar untuk ‘umrah, haji, atau safar-safar mubah atau yang masyru’ lainnya, maka beradablah dengan adab safar; diantaranya
– berdo’a dengan do’a safar
– jangan safar di malam hari sendirian,
– yang utama adalah safar Anda dilakukan di hari kamis,
– berpamitan kepada keluarga,
– jika Anda menaiki tempat yang tinggi, maka bertakbirlah,
– jika Anda menuruni tempat yang rendah, maka bertasbihlah,
– perbanyaklah do’a di dalam safar Anda,
– jika Anda telah menyelesaikan kesibukan Anda di dalam safar Anda, maka bersegeralah untuk kembali ke keluarga Anda,
– janganlah Anda mengetuk rumah keluarga Anda di malam hari hingga Anda memberikan kabar kepada mereka,
– jika Anda telah datang dari safar, maka datangilah masjid, kemudian shalatlah di dalamnya dua rakaat,
– bawalah air zam-zam bersama Anda,
– jangan menyertakan anjing, tidak juga lonceng dalam safar Anda, jangan pula menyertakan teman yang anjing dan lonceng bersama mereka,
– wanita haram safar sendirian tanpa mahram,
– disunnahkan mengqashar shalat yang empat rakaat di dalam safar,
– meninggalkan shalat-shalat sunnah rawatib kecuali dua rakaat fajar dan witir, maka shalatlah kedua shalat tersebut,
– shalatlah shalat sunnah dalam safar di pesawat terbang, mobil atau selainnya, seraya menghadap kemana saja kendaraan itu menghadap,
– shalatlah shalat malam jika Anda dalam safar,
– boleh bagi Anda untuk menjama’ (menggabungkan) shalat zhuhur dengan ‘Ashar, dan maghrib dengan ‘isyak di dalam safar,
– boleh bagi Anda untuk mengusap kedua khuf Anda selama tiga hari tiga malam dalam safar Anda,
– berdo’alah dengan do’a kembali dari safar,
– dan adab-adab lainnya.

(Pelajaran Kelima belas Dari Kitab an-Nabiy Shallallaahu ‘Alaihi Wa Sallama fii Ramadhaan (Tsalaatsuuna Darsan), Syaikh Muhammad bin Syami bin Mutho’in Syaibah, dialih bahasakan oleh Muhammad Syahri)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *